VIP-VIP TERKENAL!!

Sunday, January 30, 2011

~KUIH BADAK BERENDAM,,~



Bahan-bahan:

1) ½ bungkus tepung pulut
2) 8 helai daun pandan (kisar dan perah patinya)
3) ½ biji kelapa parut (untuk dibuat inti)
4) 3 cawan santan
5) 1 cawan gula merah
6) 1 cawan air
7) 1 sudu teh garam

Cara penyediaan :

1) Kelapa parut digaul dengan gula merah dan dimasak hingga menjadi inti.
2) Panaskan kukusan.
3) Bancuh tepung pulut bersama air dan pati pandan hingga menjadi doh yang lembut.
4) Bentukkan doh lembut bulatbulat dan isi inti di dalamnya.
5) Sementara itu bancuh santan bersama garam.
6) Letakkan doh berinti di dalam bekas dan tuangkan santan di sekelilingnya.
7) Kemudian kukus hingga masak.
8) Sejukkan.

Sedia untuk dihidangkan.




  • ~Hehehe,..ngeee......selamat mencuba yaa........daaa..~

~GULAI TEMPOYAK IKAN PATIN~

Sesetengah orang memang tak tahan dengan bau ikan darat (sungai, paya, tasik). Apatah lagi ada yang tidak pernah pun merasainya.
Gulai Tempoyak Ikan Patin salah satu gulai kampung kegemaran aku sejak dulu hingga kini, lebih-lebih lagi jika ikannya adalah dari sungai Pahang.
Kalau yang belum pernah rasa patut mencubanya. Pasti tak menyesal, sudah rasa pasti nak lagi. Insyaallah.
Bahan-bahan
  • 10 ketul ikan patin (saiz sederhana)
  • 3 ulas bawang merah (jangan terlalu banyak, nanti kurang sedap)
  • 1 cm kunyit hidup (jika itiada, boleh guna serbuk kunyit)
  • 5 cm lengkuas
  • 3 kuntum bunga kantan (saiz sederhana)
  • 15 tangkai cili padi (jika tidak mahu pedas,boleh kurangkan)
  • 10 tangkai daun kesum
  • 3 keping asam gelugur @asam keping
  • 5 sudu tempoyak (lagi banyak, lagi sedap dan kuahnya pekat)
  • air secukupnya (untuk kuah banyak, masukkan air banyak)
  • garam secukup rasa
  • 3 batang serai
Cara-cara
01. Basuh ikan patin hingga bersih. (Basuh dan rendam dengan limau nipis, asam gelugur/asam keping dan tepung gandum selama sejam untuk menghilangkan hanyir.
02. Buang duri/bisa ikan patin yg ada dekat insang semasa basuh ikan) Tumbuk bawang merah, kunyit hidup, lengkuas dan cili api hingga lumat. serai diketuk.
03. Masukkan air secukupnya di dalam periuk dan masukkan serai, bahan-bahan yang telah ditumbuk tadi bersama dengan tempoyak serta asam gelugur. Biarkan mendidih.
04. Masukkan ikan satu persatu. Hati-hati ya, kernan tekstur isi ikan patin lembut dan mudah terlerai/hancur jika dipegang terlalu kasar.
05. Selepas itu, masukkan bunga kantan, daun kesum dan masukkan garam secukup rasa. Biarkan mendidih di atas api yang sederhana.
06. Bila kuah pekat, bolehlah diangkat dan dihidangkan. Enak dimakan ketika ikan patin gulai tempoyak ini masih panas.
Ohh ya.. untuk menambahkan lagi nikmat masakan Gulai Tempoyak Ikan Patin ini juga boleh ditambahkan beberapa lagi jenis bahan antaranya sayur Timun Tua, Terung Bulat dan beberapa lagi jenis sayur-sayuran lain mengikut selera anda. Cubalah ye!

~...selamat mencuba!!..Nyummmyy...syeedapp...~

Friday, January 28, 2011

~JANGANLAH TAKUT DAN BERSEDIH HATI~



Selawat dan salam diucapkan kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. , ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan mereka-mereka yang mengikuti mereka dari masa ke masa sehingga ke hari kiamat.

Semoga sahabat semua berada di dalam keadaan sihat wal-afiat, beriman, bertakwa dan bergembira di atas nikmat dan rahmat yang telah dikurniakan Allah s.w.t kepada kita semua.

Nabi s.a.w. berkata kepada Sayyidina Abu Bakar r.a. ketika Nabi dan beliau bersembunyi di Gua Tsur :
La Takhaf Wa La Tahzan. Innallaha Ma’ana
“Janganlah kamu takut dan janganlah kamu bersedih hati. Sesungguhnya Allah ada bersama kita”

Firman Allah s.w.t.
Maksudnya :"Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang-orang yang beriman."
(Surah Ali Imran Ayat 139)

Firman Allah s.w.t.
Maksudnya : " Apakah manusia itu mengira bahawa mereka itu dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman,” sedang mereka tidak diuji lagi.”

Apabila dilanda musibah atau kesedihan, Allah s.w.t. mengajar kita :
Firman Allah s.w.t maksudnya :
“(iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan :’Innaa lilaahi wa innnaa ilaihi raji’uun."
(Surah Al Baqarah ayat 156)

“Ingatlah hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.”
(Surah Al Ra’ad ayat 28)

”Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
(Surah Al Baqarah ayat 286)

Sahabat yang dimuliakan,
Di sini saya  ingin paparkan kesedihan dan penderitaan puteri Nabi s.a.w. Fatimah Azzahrah sebelum akhir hayatnya :

Hari demi hari dilaluinya dengan penderitaan yang tak kunjung berakhir, badan puteri Nabi ini semakin teriris pedih dan tubuhnyapun semakin tak berdaya. Ketika kekuatan fisiknya semakin melemah kerana sakit yang dideritannya. Azzahra berupaya memandikan puteranya Al-Hasan dan Al-Husain, menggantikan pakaian mereka, kemudian mengirim mereka kepada sepupunya, walaupun demikian ia berupaya menyembunyikan rasa sakitnya di hadapan kedua anakanya.

Kemudian Azzahra memanggil suami tercintanya ke sisinya seraya berkata, “Ali suamiku yang tercinta, kamu sangat mengetahui mengapa saya lakukan semua itu. Maafkan segala kesalahan saya, mereka telah demikian menderita bersama saya selama sakit saya, sehingga saya ingin melihat mereka bahagia pada hari terakhir hidupku. Wahai Ali kamu pun tahu bahwa hari ini adalah hari terakhir saya. Saya gembira tetapi juga bersedih. Saya senang bahwa penderitaan saya akan segera berakhir dan saya akan bertemu dengan ayah saya, dan sedih kerana harus berpisah denganmu. Mohon wahai Ali catatlah apa yang akan saya katakan dan kerjakanlah apa yang saya inginkan. Sepeninggal saya kamu boleh menikahi siapa saja yang kamu sukai tetapi hendaklah kamu nikahi Yamamah sepupuku, ia mencintai anak-anakku, dan Husain sangat dekat kepadanya.

Wahai Ali kuburkan saya di malam hari dan jangan biarkan orang-orang yang telah sedemikian kejam kepada saya turut menyertai penguburan saya. Jangan biarkan kematian saya mengecilkan hatimu. Kamu harus melayani Islam dan kebenaran untuk waktu yang lama. Janganlah penderitaanku memahitkan kehidupanmu. Berjanjilah pada saya wahai Ali.” Dengan berlinang air mata, Ali menjawab, “Ya wahai istriku tercinta, aku berjanji.”

Fathimah lalu berkata lagi, “Ali, saya tahu betapa engkau sangat mencintai anak-anak saya. Namun, sangatlah berhati-hati dengan Husain, ia sangat mencintai saya dan ia akan sangat sedih kehilangan saya. Jadilah ibu baginya. Hingga menjelang sakit saya ini, ia biasa tidur ke dada saya, dan sekarang ia kehilangan itu.”

Ali sedang mengelus-elus tangan yang patah itu, tak kuasa menahan airmatanya hingga tetesannya terjatuh ke tangan istrinya. Fathimah mengangkat wajahnya seraya berkata, “Jangan menangis wahai suamiku, saya tahu dengan wajah lahirmu yang tampak kasar betapa lembut hatimu, engkau telah menderita terlalu banyak dan masih akan menderita lebih banyak lagi.”

Di malam terakhir kehidupunnya didunia yang fana ini, sambil menahan rasa sakit yang menimpanya, Sayyidah Fathimah Azzahra menengadahkan kedua tangannya ke langit dan berdoa untuk pengikut dan pencinta setia keluarga Nabi. Dengan menyebut ayah, suami, dan putera-puteranya beliau memohon kepada Allah Jalla wa 'Ala', “Wahai Tuhan-ku, sungguh aku memohon kepada-Mu melalui Muhammad al-Musthofa dan kerinduannya kepadaku, melalui suamiku Ali al-murtadho serta dukanya terhadapku, melalui al-Hasan al-Mujtaba dan tangisannya atasku, melalui puteraku al-Husain As Syahid dan kedukaannya terhadapku, melalui puteri-puteriku dan duka mereka semua atasku. Sungguh Engkaulah yang paling pengasih dari segala yang mengasihi. Tuhanku, Penghuluku, aku bermohon kepada-Mu melalui orang orang pilihan-Mu dan tangisan putera-puteraku kerana berpisah denganku, agar Engkau mengampuni para pendosa dan ahli maksiat dari pengikut keturunanku.”

Inilah satu kisah sedih yang berlaku kepada keluarga Nabi s.a.w di sa'at kematian Sayyidah Fatimah Azzahra. Setiap yang hidup akan mati , dan kematian akan datang bila-bila masa.

Oleh itu hadapilah segala ujian dan dugaan dan bersabar dan bertenanglah menghadapinya. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar".....




Wednesday, January 19, 2011

~INGATLAH AKAN HATI YANG TERLUKA DAN AIR MATA YANG MEMBASAHI PIPI~

x
BARANGKALI ALLAH MENGADAKAN SESUDAH ITU SUATU HAL YANG BARU..





Tidakkah engkau lihat bahawa malam ini 
bila telah sempurna kegelapannya
pasti akan  datangnya pagi hari dengan cahayanya...

Seorang penyair berkata:-"Bila anda mengetahui bahawa sesungguhnya anda telah bersumpah demi waktu bahawa anda akan mendapatkan segala yg anda inginkan dlm segala urusan di setiap masa yg anda lalui..lalu ia juga telah bersumpah akan memberikan apa pun yang anda sukai, maka pantas saja anda bersedih hati jika kehilangan setiap peluang yang tidak pernah tercapai..

Jika anda telah mengetahui tabiat pengambilan dan pengembalian, pemberian dan pencegahan yang dilakukan oleh hari-hari yang anda lalui,dan bahawa hari-hari itu tidak pernah melupakan suatu augerah yang telah diberikannya...melainkan ia akan kembali mengambilnya dari anda , dan memang demikianlah ketentuan dan tabiat masa terhadap semua bani adam...baik bagi yang tinggal di istana  mahupun yang tinggal dirumah sederhana, baik bagi orang yang telah meraih puncak keberhasilannya mahupun bagi org awam yang sederhana hidupnya, maka rendahkanlah nada kesedihan anda dan usaplah air mata anda .....kerana bukan hanya anda yang pertama kali terkena kesan racun zaman..dan musibah atas diri anda  bukanlah yang pertama terjadi  dan terakam dalam daftar musibah dan penderitaan.....




Firman ALLAH SWT yang bermaksud:- Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga,,padahal belum datang kepadamu(cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu??....(surah al-baqarah:ayat 214)....

Friday, January 14, 2011

~CERITA SEBUAH JIWA~








Assalamualaikum wbt....

Syukran keatas kurniaan Illahi..ak masih mampu lagi bertahan sehingga ke detik ini.....terima kasih padaMu Sang Pencipta....Pecinta....memberikan ak sedikit ruang waktu untuk melakarkan tinta pena ak disini.....entah kenapa ak ingin tulis begini...ak tak tau apa yang ak rasakan kini adalah begini...ak senang bila begini...ak xtau apa yang ak rasakan kini apa...ak tetap dengan 'sesuatu' aku...ak saja yang faham sesuatu ak itu aper....tapi yang pasti ak bahagia begini....:))
 mentari tidak pernah langsung memungkiri janjinya....setiap hari datang dan pergi...angin juga tidak pernah letih membawa bayunya....tapi ak...ak harus mengambil sedikit kekuatan angin untuk tidak letih dgn keadaan diri.....sang waktu terus -terus saja bergulir tanpa menunggu ak sedikit pun....dan membawa ak kesini....dan disaat ada rasa hadir mengetuk pintu hatiku...dan terus membukanya lalu melangkah masuk mencari tempatnya sendiri....saat ak titipkan lakaran pena jiwa ku ini...ak sudah tidak merasakan sesuatu itu....sesuatu yang meragut jiwaku...sesuatu yang pastinya ak tidak pernah mencuba untuk merasai....tetapi ia hadir bagaikan sakti....awan mendung memuntahkan isinya....setitik demi setitik mencurah jatuh membasahi bumi...
sehingga ak dapat melihat birunya langit...awan gemawan yang berarak pergi seakan mematahkan sayap-sayap keresahan ak....ak disini hanya mampu tersenyum...tersenyum melihat kelibat awan yang berlalu pergi....juga membawa dirinya....ke satu daerah yang xpasti.... ak sendiri tidak pasti kemana....lalu bicaraku terluah melalui masa.....cukup sudah ak merasakan kehilangan awan yang gelap itu...air hujan yang tumpah melata...terkadang esakku sendiri...meratap..menangisi.....menghiba..dan itulah ada padaku kini...itu saja yang termampu sang ak lakukan.....itu yang terdaya untuk membuat untaian cinta kepada Sang Pencipta....
rajukku pada ALLAH...senduku pada ALLAH...manja ku pada ALLAH...aduku juga pada ALLAH...Dia lah tempat ak curahkan kasih sayang dan tautan cinta hatiku....tempat aliran perasaan ku....kerana ak adalah ak....sang aku yang tidak punya pesona di tengah manusia....apatah lagi untuk menagih simpati untuk menumpang meletakkan kasih ini.....ak bukan malaikat jiwa halus dengan sebuah pengertian.....keinginan pada cinta suci adalah kepastian....tetapi ak tidak mampu walaupun kerinduan pada sepotong jiwa dimana pernah hadir pada waktu terakhir hidupku....bulan cahayanya semakin redup....ak jadi letih dgn rasa ini...tertunduk pilu...sedang ia menghambat ragaku....ruang waktu ini berlalu pergi....ak tidak mampu bertahan dengan dengan kudrat sang ak.....pergi ruang waktu itu.....membawa secebis harapan...membawa segenggam impian...bunyi sahrawi seakan mengepuk....debu kering bagai membawa gemersik kehadiran sang Agung..pencipta sang aku....ak jadi teringat pada kata-kata ini..."jangan terbang terlalu tinggi kelak jatuh akan parah"....akal ak ligat mencari pengertian dari kata2 nya....parah yang ak rasakan mengetuk tangkai hati....dalam erti ak mencari erti kesempurnaan....berilah ak sedikit ruang masa....untuk ak terus merasai rona2 kehidupan dengan yang penuh kesedihan.....terus....dimana lagi harus ak letakkan harapan....dada yang berombak pilu.....menahan sendu.....sungguh ak tidak tertahan lagi ingin meluahkan segalanya....




menitisnya ia seperti menitisnya embun muda dikala semua makhlukMu lena dibuai mimpi2 indah...sedangkan aku.....aku masih begini.....melontarkan pandangan keluar.....menikmati keindahan alam sang Pencipta.....memuji namanya sang tempat aku mencurahkan kasih.....sungguh ak pilu.....merenungi hari-hari esok....ak tetap akan melewati hari esok yang akan datang.....aku akan cuba menghadapi hari-hari esok....walaupun kepahitan dah menjalar disegenap ruang hatiku....relung hatiku..ahh...berikan ak sedikit ruang untukku...ruang waktu itu....semua yang terluah sekadar luahan rasa.....dari kecelaruan daya fikiran.....dan gerak hatiku sendiri.......dengan kesan memori silam...langkah2 yang ak tinggalkan....telah aku merasakan kesannya...sungguh aku merasakan kesannya!!....

Saturday, January 8, 2011

~SUAMI MACHO!!~



Pernah diriwayatkan satu peristiwa dimana seorang wanita dtg mengadu kepada Khakifah Umar Al-khattab tentang suaminya yang kotor dan hodoh. Kata wanita itu:-"Ya Amirul Mukminin, aku sudah tidak sanggup lagi hidup bersama lelaki ini. dan aku berhajat supaya dia dapat menceraikan aku".. Melihat keadaan lelaki itu yg tidak terurus, Saidina Umar menyuruhnya mandi,memotong rambut, dan kukunya serta berhias dirinya. Setelah itu Saidina Umar memanggil isteri lelaki tersebut agar melihat suaminya. Setelah melihat wajah suaminya yg bersih dan pakaian yg kemas, wanita itu tidak jadi meminta cerai daripada suaminya....

Lantas Saidina Umar berkata:-"Seharusnya suami berhias diri untuk isteri mereka kerana demi ALLAH, isteri suka melihat suaminya menghias diri sebagaimana hanya kamu suka melihat isteri kamu melakukan hal yang serupa"..